Ada yang datang ada yang pergi, mungkin itu emang sudah hukum 'absolute' alam.

kemarin malem gw kehilangan satu orang lagi, orang yg selama ini begitu care 'tanpa disadari'.

kadang kita baru ngerasa bener2 kehilangan setelah orang itu dah ga ada, ya bener banget.

kerasa banget kalo flash back emang jadi ngerasa bersalah banget walaupun ga salah-salah banget.

Ua gw, adenya nenek yang selama hidupnya 'masih saja' nyempetin waktu dateng kerumah gw walaupun dengan kondisinya yang udah lumayan tua dengan jalan yang begitu pelan karena memang kondisinya dah lemah.

Sedangkang gw yg masih seger buger gini dateng kerumanya cuma satu taun sekali itu juga kalo ga hujan, aaaargggh, betapa ga punya rasa malunya gw. dengan alasan sibuk kerja sibuk ini sibuk itu dan gw yakin itu cuma pembenaran gw doang sebenernya bisa aja gw dateng cuma emang kalo boleh jujur perasaan males faktor utamanya.

Masih seger diingetan gw selama bulan puasa kemarin beberapa kali dia bawaain timun suri, bawaain segala yg bisa dia bawa dari kebunnya, oooh Tuhan....

terakhir kali gw liat dia sekitar 4 hari yang lalu, waktu itu dia koma setelah jatuh di sawah, bayangin aja udah sakit begitu masih sempetnya kesawah.

Pelajaran yang gw ambil adalah, jangan sia-siakan orang-orang yang kita sayangi, orang-orang disekeliling kita, jangan terlalu mengaggap diri kita orang super sibuk hingga melupakan orang lain.

Sesibuk apapun luangkan waktu untuk orang lain.

Suatu apapun akan terasa sangat berharga setelah kita kehilangan, maka jagalah, sayangilah dia selama masih bisa.

Selamat jalan ua diding, smoga damai selalu diduniamu disana...

Comments (1)

On February 11, 2007 6:02 PM , tukang samangka said...

innalilahi wainna ilaihi roji'un sabar nyak kang da kawitna ge ti Mantenna bakalan uih deui ka Mantenna, lillahi Ta'ala nyak kang cageur kasep lawas teu ngobrol euy nyak wassalam ah kang